Langsung ke konten utama

Pick Up Bawa 20 Penumpang Tetguling

FRPB Pamekasan - Terjadi kecelakaan lalu lintas tunggal di Jalan Raya Pamekasan-Pakong, Ds. Tlagah, Kec. Pegantenan, Kab. Pamekasan, Senin (15/4/2024) Sekira pukul 17.15 Wib. Kasi Humas Polres Pamekasan AKP Sri Sugiarto mengatakan, bahwa kecelakaan tersebut terjadi karena kurang hati-hatinya Pengemudi Kendaraan Pick-Up No. Pol.: DK 8681 BB saat melaju dari arah timur ke barat menikung ke kiri. Lantaran pengemudi tidak dapat menguasai kemudinya sehingga Kendaraan Pick-Up tersebut terguling ke kanan yang berakibat korban 20 orang (termasuk sopir) mengalami luka-luka. “Untungnya, tidak ada korban meninggal dunia, hanya kerugian materiil sekira 5 juta rupiah,” katanya. Lebih lanjut, ia menjelaskan faktor Kecelakaan tersebut diduga penumpang melebihi kapasitas dan pengemudi lengah. “Mendengar adanya laporan kejadian tersebut anggota Polsek Pegantenan segera mendatangi TKP, melakukan tindakan pertama di TKP, kemudian mencari keterangan saksi dan mendata korban,” katanya. Berdasar

Peran Srikandi FRPB Tangani Pandemi Covid-19

FRPB Pamekasan, - Di Kabupaten Pamekasan, Madura, Jawa Timur, ada sosok perempuan hebat yang selalu hadir melaksanakan tugas secara sukarela pada pemulasaran jenazah Covid 19. Dia adalah salah satu dari 5 Srikandi FRPB Pamekasan. 8/8/2021.


Saat melakukan penyemprotan Disinfektan pada jenazah yang akan di makamkan
Bagi sebagian banyak orang, seorang perempuan menjadi relawan pemulasaran jenazah Covid 19 dianggap hal yang tabu. Bahkan, petugas yang bertugas hingga pada proses pemakaman dilakukan oleh kaum Adam (laki-laki).

Kisah seorang perempuan yang sehari-hari berprofesi guru di MAN 2 Pamekasan. Bagaimana tidak, ia sehari harinya masih menyempatkan diri untuk mengabdikan diri kepada masyarakat demi tugas kemanusiaan.

Kisah nyata tersebut dilakukan oleh Candra Kirana, perempuan yang tergabung dalam komunitas Forum Relawan Penanggulangan Bencana (FRPB) Pamekasan

Chandra Kirana mengatakan, tidak semua orang mau menjadi relawan pemulasaran jenazah Covid 19, apalagi seorang perempuan. Namun, baginya, dengan prinsip bermanfaat untuk sesama dan bagi masyarakat yang membutuhkan adalah kunci untuk membantu.

Dia mengaku bergabung dengan FRPB Pamekasan karena panggilan jiwanya untuk berbuat sesuatu yang bermanfaat.

“Saya tergabung di relawan FRPB (Forum Relawan Penanggulangan Bencana) Pamekasan. Bersinergi dengan BPBD dan Satgas Pemakaman Pemkab,” ungkap Candra Kirana bercerita.

Menurutnya, sebelum turun ke lapangan, bekal yang harus diperhatikan adalah sehat dulu. Sebab, menjadi relawan pemulasaran jenazah Covid 19 bukanlah hal mudah. Dirinya harus sehat terlebih dahulu, baru menjalankan tugas dengan penuh protokol kesehatan ketat.

“Sukanya, bisa bermanfaat pada sesama, membantu sesama yang membutuhkan. Tidak semua orang mau untuk pemulasaraan jenazah covid. Tapi kami dengan prokes ketat, melayani masyarakat yang membutuhkan. Kami harus sehat, baru melayani masyarakat,” kata Candra penuh semangat.

Meski harus berpanas-panasan atau gerah menggunakan alat pelindung diri (APD) berupa hazmat, Chandra mengaku bangga bisa menjalankan tugas dengan penuh semangat dan baik, sehingga tak ada kata lelah dan menyerah demi memutus mata rantai penyebaran Covid-19 agar tidak semakin menyebar.

Bagi Candra Kirana, tak ada rasa takut dan cemas dalam melaksanakan tugasnya menjadi seorang relawan perempuan. Terlebih, baginya saat memandikan jenazah perempuan yang meninggal dunia lantaran terinfeksi virus corona,

“Buat apa takut, kami yang bertugas memandikan jenazah Covid 19 sudah dibekali dengan Prokes, jadi kami lakukan dengan penuh tulus dan ikhlas,” imbuhnya menimpali saat ditanya soal kekhawatiran terpapar Covid.

“Tidak ada rasa takut dan rasa cemas, karena kami ikuti protokol kesehatan dengan sangat ketat. Yang penting kami bisa bermanfaat untuk banyak orang,” imbuhnya.

Namun, Candra Kirana yang kini menempuh program studi doktoral di Universitas Malang (UM) tetap meminta masyarakat waspada terhadap penyebaran Covid-19. Sehingga ia mengajak masyarakat tak menganggap remeh akan penularan Covid-19.

“Mari kita saling gotong-royong saling bantu membantu menyetop penyebaran Covid-19 dengan cara patuhi Prokes Covid 19, memakai masker, mencuci tangan dengan sabun, menjaga jarak, mengindari kerumunan serta meminimalisir mobilitas,” Ajaknya

Selain itu, Candra melanjutkan bercerita, dirinya juga menjadi petugas penyemprotan disinfektan pada saat proses pemulasaraan jenazah.

Misalnya, melakukan penyemprotan disinfektan terhadap mobil ambulance jenazah, peti jenazah, peralatan seperti tali, cangkul dan menjaga agar timnya aman dan terhindar dari paparan Covid 19.

“Selain memandikan jenazah perempuan, kalo pamakaman bagian penyemprotan disinfektan ambulance, peti jenazah, peralatan (tali, cangkul), dan tenaga pemakaman juga,” urai dia.

Menurutnya, apapun yang bisa dilakukan untuk membantu selama bisa dikerjakan, akan dilaksanakan sesuai dengan kebutuhan tenagA.

Ada semangat tersendiri bagi Candra Kirana untuk memberikan bantuan kepada masyarakat. Meskipun, dimasa Pandemi Covid 19 harus berjibaku dengan waktu yang cukup lama, namun tak ada rasa minder dan menyerah sebelum tugas terselesaikan.

“Kami melayani masyarakat 24 jam. Bagi kami 7×24 jam adalah jam wajib mengabdi, apalagi saat pandemi ini. Banyak jenazah yang harus dikuburkan tengah malam, bahkan dini hari. Kami tetap melayani,” cerita Candra melanjutkan

Dia mengatakan, ada banyak jenazah yang harus dikebumikan, ada jenazah dari rumah sakit di Pamekasan, ada kiriman dari luar kota juga. Sehingga, pantang pulang sebelum tugas selesai.

Melihat kondisi saat ini, dirinya bersyukur sudah mulai landai adanya kematian akibat Covid 19 di Pamekasan.

“Alhamdulillah sekarang sangat berkurang, awal – awal sehari semalam bisa 9 pemakaman, sekarang paling 3 – 4, semoga terus berkurang dan nihil kematian,” katanya.

Selama bertugas menjadi pemulasaraan jenazah Covid 19, Candra Kirana mengaku bersyukur tak ada kesulitan dan hambatan yang dialami dirinya bersama tim FRPB Pamekasan. Tak ada yang saling mengeluh, semua saling bahu-membahu.

Rasa kebersamaan dan kekompakan tersebut menjadi pengobat hati disaat kondisi lelah dan capek menghampiri dirinya.

“Alhamdulillah, selama ini masyarakat menerima kami dengan baik, mereka yang berduka karena keluarganya meninggal dunia akibat terpapar Covid 19 dan dilakukan secara protokol kesehatan sangat berterima kasih kepada kami,”

“Tim kami solid, bersinergi sangat baik. Saling menghibur dan saling menguatkan,” sambung Candra Kirana.

Menurut Candra, tim FRPB Pamekasan memiliki slogan tersendiri dalam menjalankan tugas penanganan Covid 19.

Yakni, “Relawan Covid 19 – pantang pulang sebelum conora tumbang”.

selogan itu sebagai penyemangat tim dalam bertugas sebagai relawan pemulasaraan jenazah Covid 19 dan relawan pencegahan penyebaran Covid-19.

Selain dirinya, juga terdapat 3 perempuan lain yang tergabung di FRPB Pamekasan. Namun, yang seringkali bergiat di lapangan, terdapat dua perempuan, yakni dirinya dan ibu Frida.

Senada dengan yang di sampaikan Candra Kirana, Koordinator FRPB Pamekasan yang juga SPV PusdalOps BPBD Pamekasan sangat mengapresiasi apa yang di lakukan oleh para Srikandi wanita FRPB.

Namun sebelum melakukan tugas tersebut, semua personel harus mengikuti arahan singkat cara pemulasaraan jenazah yang suspek atau yang positif Covid-19.

Ada 5 srikandi FRPB Pamekasan yang siap membantu pemulasaraan jenazah dan kegiatan sosial lainnya. Tentu mereka semua yang siap terjun melakukan pemulasaraan, bantuan dan pendampingan bagi yang terpapar covid-19 sudah di bekali pemahaman dan cara melakukan bantuan dan juga cara pemulasaraan.

Semoga apa yang kami lakukan tetap bermanfaat bagi masyarakat Pamekasan dalam mengurai derita sesama. 
Penulis : Fary
Editor : Syamsul Hidayat

Komentar

Postingan populer dari blog ini

BMKG Perkirakan Suhu Tinggi di Jawa Timur

Pamekasan, Frpb- Suhu udara di wilayah Jawa Timur beberapa hari terakhir tercatat 35-36 derajat Celcius yang terjadi di wilayah Surabaya dan sekitarnya. Fenomena ini akibat gerak semu matahari yang pada tanggal 23 September 2022 lalu berada di garis  ekuator dan saat ini sedang bergerak ke wilayah selatan.  "Pada saat matahari bergerak menuju selatan ekuator akan mengalami titik kulminasi utama yang akan terjadi pada tanggal 11  sampai 14 Oktober di Jawa Timur," kata Kepala Stasiun BMKG Juanda, Taufiq Hermawan dalam keterangan tertulisnya, Selasa (27/9/2022). Taufiq menjelaskan bahwa kulminasi merupakan kondisi matahari tepat berada di atas lintang pengamat, sehingga menyebabkan bayangan benda tegak akan terlihat menghilang karena bertumpu dengan benda itu sendiri atau hari tanpa bayangan.  Fenomena ini normal terjadi sebanyak dua kali dalam setahun dan tidak berkaitan dengan fenomena gelombang panas, terangnya lagi Meskipun suhu udara diprakirakan masih cukup tin

RELAWAN FRPB PAMEKASAN KEMBALI GELAR OPERASI BIBIR SUMBING GRATIS

 Forum Relawan Penanggulangan Bencana (FRPB) Pamekasan dan Cahaya Ummat kembali menggelar kegiatan operasi bibir sumbing dan celah langit-langit gratis. Operasi tersebut dilaksanakan di RS Eka Husada Menganti, Gresik, Sabtu (3/7/2021). Fery Perdana Putra, Relawan FRPB Pamekasan mengatakan, operasi bibir sumbing dan celah langit-langit gratis telah dilaksanakan kepada 4 orang pasien, yakni Moh. Alif dari Ds. Pagendingan, Kec. Larangan, Kab. Pamekasan, Moh. Iqbal dari Ds. Campor, Kec. Proppo, Kab. Pamekasan, Achmad Gibran dari Ds. Jambringin, Kec. Proppo, Kab. Pamekasan, dan Noval dari Ds. Robatal, Kec. Robatal, Kab. Sampang. "Alhamdulillah, operasi berhasil dilaksanakan di Rumah Sakit Eka Husada Menganti, Gresik," tuturnya. "Kegiatan ini akan terus berkelanjutan, apabila ada yang perlu, silakan mendaftarkan ke Sekretariat FRPB Kabupaten Pamekasan," pungkasnya. Sementara itu, Tim Dokter RS Eka Husada Menganti, Gresik sangat berterima kasih kepa

BPBD Pamekasan Kirim Personel Latihan Gabungan USAR dan Navigasi Digital

Pamekasan - Bpbd Pamekasan mengirimkan 10 personel pada Latihan Gabungan USAR dan Navigasi Digital ke Mojokerto untuk meningkatkan Kapasitas dan Kemampuan Personel. Kegiatan Latihan Gabungan tersebut diadakan oleh FPRB Mojokerto bekerja sama dengan BNPB, BPBD Provinsi, FORB Jawa Timur dan Basarnas. Latihan Gabungan tersebut diadakan tanggal 3-4 Juni 2023 bertempat di Area Kasumi, Gondang Kabupaten Mojokerto dengan diikuti oleh ratusan personel mulai dari Aceh, Bali, Jawa Timur, jawa Tengah dan beberapa Daerah lainnya. Selain dari BPBD kegiatan Latihan Gabungan tersebut juga diikuti oleh relawan dari berbagai Organisasi.  BPBD Pamekasan mengirimkan 10 personel dengan dibagi 2 dengan rincian 5 untuk USAR dan 5 personel dalam Navigasi Digital. Tujuan kegiatan tersebut adalah untuk meningkatkan Kesiapsiagaan personel dalam Penanggulangan Bencana. Diharapkan paska latihan tersebut personel lebih paham dalam mengatasi kemungkinan yang terjadi dalam penanggulangan bencana. Analis