Langsung ke konten utama

Postingan

Tips Menghindari Petir

Berhubung saat ini musim hujan dan sering diikuti petir, ayo baca beberapa tips menghindari petir. 1. Segeralah masuk ke dalam ruangan atau mobil, jika sedang berada di luar ruangan dan mendengar guntur. 2. Jika berada di kolam renang, segera naik dan menjauh, karena petir dapat menghantarkan energi ke air.  3. Jangan berlindung di bawah pohon, karena pohon yang tersambar petir, energinya dapat melompat ke tubuh. 4. Jauhi tiang listrik, menara atau sesuatu yang tinggi mudah tersambar petir.  5. Jangan berada di sawah, lapangan, atau taman, karena petir mencari tanah untuk melepaskan energinya. 6. Jika sedang mengendarai motor, segeralah berhenti dan cari tempat untuk berlindung. 7. Jika sedang berteduh di luar ruangan, atur jarak 3-5 meter dengan orang lain agar terhindar dari hantaran energi saat ada petir.
Postingan terbaru

Unira bersama FPRB dan FRPB Edukasi Masyarakat dan Kenalkan Layanan Ambulans

Pamekasan- Forum Pengurangan Risiko Bencana (FPRB) dan Forum Relawan Penanggulangan Bencana (FRPB) bersama mahasiswa KKN kelompok 10 Unira Pamekasan mengedukasi masyarakat Desa Bukek Kecamatan Tlanakan Kabupaten Pamekasan, Rabu (28/12/2022). Kegiatan tersebut diinisiasi mahasiswa KKN Unira Pamekasan dengan diikuti 100 peserta terdiri atas ibu-ibu sekitar Balai Desa Bukek, Perangkat Desa, Babinsa dan Babinkamtibmas Desa Bukek, Kecamatan Tlanakan, Pamekasan. "Pamekasan ini rawan bencana, ada 9 ancaman bencana di Kabupaten Pamekasan. Dan di Desa Bukek salah satu ancamannya adalah kebakaran," jelas Budi Cahyono Koordinator FRPB. Budi menyampaikan, bahwa masyarakat harus memahami terkait bencana yang sering terjadi di sekitar kita. Bagaimana cara mencegah terjadinya, bagaimana cara menyelesaikan masalahnya. "Hari ini kita belajar tentang bagaimana memadamkan api karena kebocoran tabung gas yang sering terjadi di rumah tangga serta mengenalkan layanan ambulans FRPB

7 Hari, Operasi SAR Nelayan Pamekasan yang Jatuh ke Laut Dihentikan

Pamekasan- Operasi Search and Rescue (SAR) nelayan M (35) warga Desa Toket Kecamatan Proppo Kabupaten Pamekasan yang jatuh ke laut dihentikan pada hari ke-7.  Demikian disampaikan Analis Muda Kebencanaan BPBD Kabupaten Pamekasan Budi Cahyono yang setiap hari melaksanakan pencarian bersamaan tim gabungan yang terdiri atas BPBD Pamekasan, Basarnas Pos Sumenep, TNI AD, TNI AL, Polri, relawan FRPB Pamekasan. "Berdasarkan Peraturan Kepala Basarnas No. 22 Tahun 2009 tentang Pedoman penyelenggaraan Operasi SAR, maka setelah pencarian 7 hari operasi dihentikan," jelasnya, Kamis (29/12/22). Budi menyampaikan, bahwa tim gabungan selama 7 hari melakukan penyisiran dari Pantai Jumiang Pamekasan sampai ke perairan Sumenep. "Kami melakukan pencarian mulai dari Pantai Jumiang sampai perairan Sumenep. Kami memgitari Pulau Gili Raja, Pulau Gilingan, dan Pulau Gili Genting," ucapnya. Budi juga menjelaskan, bahwa kondisi cuaca ekstrim menjadi kendala dalam pencarian. Tim g

Pamekasan Rawan Bencana, Unira bersama FPRB dan FRPB Edukasi Masyarakat

Pamekasan- Forum Pengurangan Risiko Bencana (FPRB) dan Forum Relawan Penanggulangan Bencana (FRPB) bersama mahasiswa KKN kelompok 18 Unira Pamekasan mengedukasi masyarakat Desa Konang Kecamatan Galis Kabupaten Pamekasan, Sabtu (17/12/2022). Kegiatan tersebut diinisiasi mahasiswa KKN Unira Pamekasan dengan diikuti 110 peserta terdiri atas ibu-ibu sekitar kantor Desa Konang, perangkat desa, siswa, guru, serta wali murid TK Darma Wanita Konang Pamekasan. "Pamekasan ini rawan bencana, ada 9 ancaman bencana di Kabupaten Pamekasan. Di Desa Konang sering terjadi kebakaran, kekeringan, dan sekarang sudah sering banjir," jelas Budi Cahyono Koordinator FRPB. Budi menyampaikan, bahwa masyarakat harus memahami terkait bencana yang sering terjadi di sekitar kita. Bagaimana cara mencegah terjadinya, bagaimana cara menyelesaikan masalahnya. "Hari ini kita belajar tentang bagaimana memadamkan api karena kebocoran tabung gas yang sering terjadi di rumah tangga, dan simulasi g

Banjir Pemukiman Padat

Pamekasan - Air hujan yang dapat mencapai permukaan tanah, Sebagian akan masuk (terserap) ke dalam tanah ( infiltrasi ) Sedangkan air yang tidak terserap ke dalam tanah akan  mengalir di atas permukaan tanah (run off) ke tempat yang lebih rendah  Bila hujan lebat lebih dari 1 jam akan terjadi genangan dilingkungan padat penduduk. "Dalam beberapa tahun terakhir banjir lebih disebabkan tingginya run off atau air limpasan, yaitu air yang tidak bisa terinfiltrasi/masuk ketanah, endapan sedimen menyebabkan pendangkalan, Tumpukan sampah mengganggu jalannya air, Bangunan disempadan sungai mengurangi daya tampung sungai. Ketika sungai sudah dinormalisasi, tumpukan sampah hilang, endapan sedimen berkurang Tapi bila run off tidak dikurangi dengan membuat sumur resapan dan lubang biopori maka banjir tetap akan mengancam", ujar Budi Cahyono, Analis Kebencanaan Muda Bpbd Pamekasan Air hujan yang dapat ter INFILTRASI kedalam tanah sekitar 30 %, sedangkan 70 % selebihnya menjadi

FRPB Pamekasan Ikuti Apel Kesiapsiagaan Bencana Pamekasan

FRPB Pamekasan - Pemerintah Kabupaten Pamekasan menggelar apel kesiapsiagaan penanggulangan bencana alam di wilayah Kabupaten Pamekasan, Madura, Jawa Timur, Selasa (25/10/2022). Kegiatan apel yang berlangsung di Lapangan Nagara Bhakti Ronggosukowati dipimpin langsung oleh Wakil Bupati Pamekasan, Fattah Jasin dan dihadiri oleh Kapolres Pamekasan, AKBP Rogib Triyanto, dan Dandim 0826/Pamekasan, Letkol Inf Ubaydillah, serta seluruh jajaran Forkopimda setempat. Wakil Bupati Pamekasan Fattah Jasin mengatakan, apel siap siaga tersebut dilakukan untuk mengecek segala bentuk persiapan pemerintah daerah mulai dari perlengkapan guna mendukung kegiatan penanggulangan bencana akan tahun ini. Gus Acing, begitu wakil bupati akrab disapa menambahkan, pihaknya juga telah memberi imbauan kepada masyarakat untuk tetap waspada, karena cuaca saat ini tidak menentu.  "Apel bersama pagi hari ini adalah untuk memastikan kesiapan kita, bagaimana yang sudah kita ketahui, akhir-akhir ini di ten

Warga Meninggal Saat Mencari Ikan

Pamekasan, FRPB Pamekasan -Moh Imam Bahtiar (45), warga Dusun Pocok, Desa Laden, Kabupaten Pamekasan, Madura mengembuskan napas terakhirnya di pinggir muara sungai Dusun Bosen, Desa Pandan Kecamatan Galis, Kabupaten Pamekasan, Sabtu (8/10/2022). Kapolsek Galis, Iptu Jupriadi menjelaskan, sebelum meninggal, korban sempat menembak ikan bersama rekannya di pinggir muara sungai Dusun Bosem Desa Pandan. Tak berlangsung lama waktu berselang, seketika korban roboh dan diketahui langsung oleh rekannya yang jaraknya tak jauh dari korban. Sewaktu dicek, kondisi nadi korban tak berdenyut. Sehingga rekan korban langsung meminta bantuan kepada warga setempat. “Kami dari Polsek Galis langsung mendatangi TKP dan mengevakuasi korban bersama BPBD, FRPB ke Puskesmas Galis,” kata Iptu Jupriadi. Menurut keterangan saksi dan keluarga, korban memang mengidap riwayat sakit jantung. Usai dilakukan pemeriksaan, korban dibawa keluarganya untuk dimakamkan dikediamannya dengan Ambulance FRPB Pamekasan