Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Oktober, 2021

Tips Menghindari Petir

Berhubung saat ini musim hujan dan sering diikuti petir, ayo baca beberapa tips menghindari petir. 1. Segeralah masuk ke dalam ruangan atau mobil, jika sedang berada di luar ruangan dan mendengar guntur. 2. Jika berada di kolam renang, segera naik dan menjauh, karena petir dapat menghantarkan energi ke air.  3. Jangan berlindung di bawah pohon, karena pohon yang tersambar petir, energinya dapat melompat ke tubuh. 4. Jauhi tiang listrik, menara atau sesuatu yang tinggi mudah tersambar petir.  5. Jangan berada di sawah, lapangan, atau taman, karena petir mencari tanah untuk melepaskan energinya. 6. Jika sedang mengendarai motor, segeralah berhenti dan cari tempat untuk berlindung. 7. Jika sedang berteduh di luar ruangan, atur jarak 3-5 meter dengan orang lain agar terhindar dari hantaran energi saat ada petir.

Pemkab Pamekasan Akan Terapkan Protokol Kesehatan Ketat Saat MTQ

FRPB Pamekasan - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pamekasan memastikan semua venue yang akan digunakan dalam ajang Musabaqoh Tilawatil Qur'an (MTQ) ke XXIX tingkat Provinsi Jawa Timur menerapkan Protokol Kesehatan (Prokes) Covid-19. Segala sarana dan prasarana, serta perlengkapan lainnya sudah disiapkan. Mulai dari penyediaan masker, hingga Hand Sanitezer, sesuai dengan Standar Operasional Prosedur (SOP). Selain itu, akan  disiapkan tim yang ditempatkan di 12 venue MTQ untuk memantau penerapan prokes. "Di setiap venue kita tempatkan tim yang setiap tim terdiri dari tiga orang, artinya ada 12 tim untuk memastikan mereka bermasker, memastikan suhu tubuh, dan hand sanitizer," terang Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Pamekasan, Amin Jabir, Rabu (6/10/2021). "Tim tersebut juga akan menyambut kedatangan kafilah dengan memperketat prokes, termasuk pula saat acara pembukaan di gedung bakorwil, dan penutupan di Mandhapa Aghung Ronggosukowati Pamekasan

Komunitas Suporter Pamekasan Siap Sukseskan Vaksinasi Covid-19

Pemkab Pamekasan- Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pamekasan, Madura, Jawa Timur melakukan langkah-langkah kongkrit untuk memperluas angka vaksinasi covid-19 di daerahnya. Langkah kongkrit itu salah satunya dengan membentuk masjid tangguh bencana (mastana), pesantren tangguh bencana (santana), pasar tangguh bencana (pastana), pedagang kaki lima tangguh bencana (gangtana), hingga komunitas tangguh bencana (montana). Ketua Suporter Taretan Dhibi' Pamekasan, Sutrisno mengungkapkan, pihaknya siap mendukung program vaksinasi untuk membentuk kekebalan kelompok (herd immunity) di tengah-tengah masyarakat demi menjaga kesehatan bersama. "Kami akan bersinergi dengan Pemkab Pamekasan, tidak hanya soal di stadion. Taretan Dhibi' ini lahir di Pamekasan, maka kami siap mengabdi untuk Pamekasan," katanya, Selasa (5/10/2021). Dia mengungkapkan, pihaknya siap memberikan pemahaman kepada para suporter dan masyarakat umum tentang pentingnya vaksin covid-19 untuk membentuk keke

Dua Pengasuh Pondok Pesantren Vaksin di depan Santrinya

Pemkab Pamekasan- Dua pengasuh pondok pesantren di Kabupaten Pamekasan, Madura, Jawa Timur melakukan vaksinasi langsung di depan santrinya dan masyarakat umum saat peresmian pesantren tangguh bencana (santana), Kamis (30/9/2021). Dua kyai tersebut masing-masing pengasuh pondok pesantren (Ponpes) Karang Manggis Desa Rombuh Kecamatan Palengaan, RKH. Mohammad Qoyyim Hamzah dan pengasuh ponpes Sumber Sari Desa Rek Kerek Kecamatan Palengaan, KH. Badrus Sholeh Holil. Kedua pengasuh itu rela melakukan vaksin di muka umum untuk memberikan edukasi kepada masyarakat tentang pentingnya vaksin. "Saya sangat terharu, RKH. Mohammad Qoyyim Hamzah yang sudah divaksin, vaksin berikutnya barusan minta disaksikan di atas panggung dan kita (forkopimda, red) ada di belakang beliau untuk menyaksikan," kata Bupati Pamekasan, Baddrut Tamam saat memberikan sambutan di Ponpes Sumber Sari. Politikus Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) ini menerangkan, masyarakat harus sadar tentang pentingnya v