Langsung ke konten utama

Gerak Cepat Bhabinsa dan Babinkamtibmas Respon Bencana

PAMEKASAN-Hari Senin tanggal 12 Februari 2024 sekira pukul 15.30 WIB, di wilayah Kecamatan Kadur tepatnya di Dusun Bungberuh Desa Kertagena Daya dan di Dusun Tobaja 1 Desa Bungbaruh, Kecamatan Kadur, Kab. Pamekasan telah terjadi Bencana alam  hujan lebat dan disertai angin kencang  yang menyebabkan sebagian rumah warga  rusak.  Bhabinsa dan Bhabinkamtimas saat dilokasi "Sekira pukul 15.30 WIB di wilayah Desa Kertagena Daya dan Desa Bungbaruh Kecamatan Kadur terjadi hujan deras disertai angin kencang sehingga mengakibatkan bencana alam pohon roboh dan menimpa rumah, kandang dan mushola milik warga, serta memporak porandakan genting dan atap rumah, alhamdulillah akibat kejadian itu tidak ada korban jiwa, hanya kerugian materiil, " papar Kasi Humas Sri Sugiarto, setelah mendapatkan informasi dari Kapolsek Kadur AKP Tamsil Effendi.  Adapun identitas warga yang tertimpa musibah dan kerugian materiil sebagai berikut,  Di Dusun Bungberuh Ds. Kertagena Daya, Ach. Zaini  u

Serentak Peringati HKB seluruh Indonesia

FRPB-Pamekasan, Senin 26 April 2021- Berlatih agar terlatih, tak bisa karena tak biasa. Makna kalimat ini adalah bahwa semua harus dari kebiasaan untuk menjadi bisa dan berlatih agar terlatih dalam berbagai hal, utamanya respon kebencanaan.

Kebiasaan atau latihan menjadi kata kunci bagi kita untuk lebih baik dalam melakukan kebisaan pada suatu keahlian atau metode. Sedikit deskripsi ini coba kita sambungkan dengan kondisi penyelamatan mandiri elemen masyarakat dalam Kebencanaan.

Latihan biar Selamat, sepertinya sederhana, tapi berlatih yang benar butuh pemahaman, apalagi latihan terkait kebencanaan. Paling tidak kita harus paham, apa ancaman bencana sekitar kita ? apa dampak dari ancaman itu terhadap kita, keluarga dan lingkungan ? Bagaimana kita dapat mengurangi risikonya ?

Tak hanya itu, Menurut Budi Cahyono Supervisor Pusdalops BPBD Kabupaten Pamekasan, Jawa Timur, yang melansir seruan nasional terkait Hari Kesiapsiagaan Bencana atau HKB 2021 ini ada beberapa hal lainnya. Yakni juga kemana (tempat aman di sekitar kita) yang kita tuju bila ada informasi peringatan dini ? Baru latihan kita lakukan menuju tempat aman tadi.

Kemudian, dari mana ? dari tempat kita beraktifitas, bila sedang di rumah , kemana ? bila sedang di kantor, kemana ? bila sedang di pasar, kemana ? bila sedang di rumah ibadah, kemana ? termasuk anak2 kita, bila sedang di sekolah atau tempat les, kemana ?

“Kenapa harus berlatih ? ini konsekuensi tinggal di daerah rawan bencana, agar kita semua selamat. Tidak jadi korban bencana. Ingat, negara kita tercinta, dari Sabang sampai Merauke, terbentuk dari pertemuan 3 lempeng tektonik dunia selama ribuan bahkan jutaan tahun lalu,” tukasnya Senin (26/4/2021).

Pasalnya, sebagai negara yang dalam kawasan ring of fire, lempeng yang bertumbukan akan mengakibatkan gempa (bisa besar atau kecil) di Nusantara. Lalu,
kenapa butuh HKB /Hari Kesiapsiagaan Bencana ?

Dengan momentum itu, menurutnya, semua elemen butuh momen untuk latihan bersama dan sama sama berlatih. Terlebih HKB yang diperingati setiap tahun tanggal 26 April, yaitu hari diundangkannya UU nomor 24 Tahun 2007 atau Undang-undang tentang penanggulangan bencana.

“Apa yang bisa dilakukan pada HKB 2021 ?
BNPB mengajak, semua masyarakat, pada tanggal 26 April jam 10.00 waktu setempat, untuk, kita bunyikan kentongan/lonceng/alarm/sirine serempak selama 1 menit, lalu kita pergi ke tempat aman/evakuasi di sekitar kita yang sudah disepakati,” ungkapnya.

Dengan keserempakan inilah, pihaknya sudah berlatih secara bersama dalam upaya mengurangi risiko bencana meski dengan hal simulasi sederhana. Kedepan diharapkan kesadaran dan pemahaman bersama dalam penanggulangan bencana berbasis masyarakat akan lebih masif lagi dilakukan boleh berbagai stakeholder kebencanaan di seluruh pelosok negeri. (yon's)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

BMKG Perkirakan Suhu Tinggi di Jawa Timur

Pamekasan, Frpb- Suhu udara di wilayah Jawa Timur beberapa hari terakhir tercatat 35-36 derajat Celcius yang terjadi di wilayah Surabaya dan sekitarnya. Fenomena ini akibat gerak semu matahari yang pada tanggal 23 September 2022 lalu berada di garis  ekuator dan saat ini sedang bergerak ke wilayah selatan.  "Pada saat matahari bergerak menuju selatan ekuator akan mengalami titik kulminasi utama yang akan terjadi pada tanggal 11  sampai 14 Oktober di Jawa Timur," kata Kepala Stasiun BMKG Juanda, Taufiq Hermawan dalam keterangan tertulisnya, Selasa (27/9/2022). Taufiq menjelaskan bahwa kulminasi merupakan kondisi matahari tepat berada di atas lintang pengamat, sehingga menyebabkan bayangan benda tegak akan terlihat menghilang karena bertumpu dengan benda itu sendiri atau hari tanpa bayangan.  Fenomena ini normal terjadi sebanyak dua kali dalam setahun dan tidak berkaitan dengan fenomena gelombang panas, terangnya lagi Meskipun suhu udara diprakirakan masih cukup tin

RELAWAN FRPB PAMEKASAN KEMBALI GELAR OPERASI BIBIR SUMBING GRATIS

 Forum Relawan Penanggulangan Bencana (FRPB) Pamekasan dan Cahaya Ummat kembali menggelar kegiatan operasi bibir sumbing dan celah langit-langit gratis. Operasi tersebut dilaksanakan di RS Eka Husada Menganti, Gresik, Sabtu (3/7/2021). Fery Perdana Putra, Relawan FRPB Pamekasan mengatakan, operasi bibir sumbing dan celah langit-langit gratis telah dilaksanakan kepada 4 orang pasien, yakni Moh. Alif dari Ds. Pagendingan, Kec. Larangan, Kab. Pamekasan, Moh. Iqbal dari Ds. Campor, Kec. Proppo, Kab. Pamekasan, Achmad Gibran dari Ds. Jambringin, Kec. Proppo, Kab. Pamekasan, dan Noval dari Ds. Robatal, Kec. Robatal, Kab. Sampang. "Alhamdulillah, operasi berhasil dilaksanakan di Rumah Sakit Eka Husada Menganti, Gresik," tuturnya. "Kegiatan ini akan terus berkelanjutan, apabila ada yang perlu, silakan mendaftarkan ke Sekretariat FRPB Kabupaten Pamekasan," pungkasnya. Sementara itu, Tim Dokter RS Eka Husada Menganti, Gresik sangat berterima kasih kepa

FRPB Pamekasan Berikan Doorprize pada Siswa saat Vaksinasi

PAMEKASAN- Forum Relawan Penanggulangan Bencana (FRPB) Kabupaten Pamekasan mendukung penuh vaksinasi Covid-19 sebagai program pemerintah dalam upaya pencegahan penyebaran Virus Corona.  FRPB Pamekasan saat memberikan Doorprize pada Siswa usai Vaksinasi Salah satu dukungan FRPB Pamekasan dengan menyediakan doorprize bagi siswa yang mengikuti vaksinasi di MAN 2 Pamekasan. "Pemberian doorprize ini sebagai salah satu bentuk dukungan kami para relawan terhadap pemerintah. FRPB menyediakan hadiah ini kepada siswa MAN 2 Pamekasan yang telah melakukan vaksinasi," jelas Budi Cahyono Koordinator FRPB Pamekasan, Kamis (24/09/2021). Budi mengaku bahagia karena pada saat launching sekolah tangguh di MAN 2 Pamekasan tersebut, antusias siswa yang mengikuti vaksinasi luar biasa. "Saya bahagia melihat antusias siswa untuk vaksinasi. Jumlahnya hampir mencapai 500 orang, ini luar biasa. Orang tua dan siswa sangat memahami pentingnya vaksinasi Covid-19," ungkapnya. Kedepan,